Jumaat, 19 Ogos 2011

ape barang maen ngan singh..hahaha


Main Dengan Singh

Ini adalah kisah benar aku dengan Ranjit Singh yang aku kenal dalam internet. Okay, biar aku ceritakan sedikit tentang diri aku dulu. Aku dah berumur 33 tahun, dah kahwin dengan 2 orang anak, yang sulung berumur 6 tahun dan yang kedua berumur 3 tahun. Suamiku dah berumur 45 tahun. Aku dengan suamiku ni adalah Pensyarah kat salah sebuah IPT Awam.

So bila ada masa terluang, kekadang aku akan lepak kat IRC atau pun kat ICQ dalam internet kat rumah. Ramai jugak kenalan aku dalam ICQ. Suami aku ni tak kisah, malah dia galakkan aku sex chat dengan kawan-kawan lelaki dalam internet. Suami ni ada sex fantasy dia, bila kita orang make love, suami aku selalu suruh bayangkan orang lain dan bayangkan batang orang lain dalam pussy aku.

So kekadang terpaksalah aku reka nama-nama orang lain dan kekadang aku bayangkan lecturer-lecturer kat IPT aku yang lain dan student-student dalam kelas aku. Bila aku sebut atau panggil nama orang lain masa making love, suami aku akan betul-betul arouse.

Cakap pasal suami, tinggi dia lebih kurang 5' 10" dan berbadan tegap, batang dia tu tak lah besar sangat atau kecil sangat, Malaysian saiz, lebih kurang 5", tak lah gemuk. Tapi susah nak keras, bukan macam kita kahwin dulu, batang dia tu bila tegang, mesti keras macam kayu, tapi sekarang bila keras pun masih lembik, terpaksalah bantu dengan tangan bila masukkan dalam pussy aku.

So secara senyap-senyap aku selalu teringin nak rasa batang lain dalam pussy aku. Kekadang tu aku imagine batang lain dalam pussy aku masa aku make love dengan suami aku atau pun masa aku lancap sendiri.

Pernah sekali masa aku chat dengan seorang yang aku tak kenal dalam internet, dia suruh aku layan dia sebab katanya dia nak lancap sambil chat dengan aku, so aku pun layanlah dia sampai dia terpancut.

Pada malam tu aku dengan suami buat sex macam orang gila ingatkan orang dalam internet tadi. About diri aku pulak, aku ni tinggi lebih kurang 5' 4", berbadan slim tapi payu dara aku besar dan bontot aku pun besar.

So one day, masa aku layan seorang dalam internet, ada seorang lelaki nama dia Ranjit Singh, dia ajak aku make phone sex, so aku pun bagitahu suami aku. Suami aku pun cakap no problem, janji dia bagi nombor talipon dan bukannya nombor hand phone, takut nanti dia tahu nombor kami. So Si Ranjit pun bagi lah nombor talipon dia.

So pada malam tu aku pun call lah orang ni, umurnya baru 39 tahun. Lama jugak kita sembang, sambil sembang tu aku dengar nafasnya makin lama makin kencang. Aku pun tanyalah kenapa nafas dia kencang, dia pun cerita yang dia sedang urut batang dia yang keras. Bila aku dengar saja yang batang dia dah keras, aku punya pussy pun terus basah.

So aku pun signal lah kat suami aku yang show dah start, suami aku pun terus rapat dengan aku sambil dengar perbualan aku dengan orang tu. Masa aku sembang dengan Ranjit, aku baring atas katil, suami aku pun baring sebelah aku sambil tu dia perlahan-lahan lucutkan bra aku dan seluar dalam aku.

Lepas tanggalkan pakaian, aku pun telanjang bulat dan suami aku pun gosok-gosok burit aku yang dah basah, sambil gosok burit aku, suami aku cium-cium dan jilat tengkok aku. Lepas tu turun ke bawah hisap-hisap dan jilat payu dara aku sambil hisap-hisap putting aku yang dah keras. Pada masa tu aku punyalah rasa sedap macam ada kat dunia lain.

Aku pun pelahan-lahan tolak kepala suami aku kat burit, suami aku pun apa lagi, macam paham-paham terus jilat burit aku. Mula-mula dia jilat-jilat keliling, lepas tu dia jilat-jilat lubang jubur aku. Lepas tu dia "fuck" aku dengan lidah dia.

Sambil sembang-sembang tu aku tanya si Ranjit pasal batang dia. Aku tanya dia berapa panjang batang dia. Dia kata batang dia panjang lebih kurang 9" dan gemuk. Bengkok ke atas.

Aku pun mintalah si Ranjit tu fuck aku. Aku betul-betul nak rasa batang dia yang 9" dalam burit aku. Si Ranjit pun kata dia tengah melancap dan dia dah nak klimaks. Aku pun cerita kat Ranjit yang suami aku tengah jilat burit Aku.

Aku pun suruh suami aku jilat biji kelintit aku, punyalah nikmat bila biji aku kena jilat. Tak pernah aku rasa macam ini sebelum ni. So bila Ranjit dengar aje yang suami aku tengah jilat aku, dia pun terus klimaks dan bila aku dengar dia klimaks aku pun klimaks sama-sama dengan Ranjit.

Pada malam tu, sebelum tidur suami aku fuck aku sampai 3 kali dan bila bangun pagi sebelum siap untuk pergi kerja, suami aku fuck aku sekali lagi. Walaupun malam tu batang suami aku lebih keras daripada sebelum tu tapi, tak lah sampai 9". So aku pun terbayang-bayang batang Ranjit yang 9" dan mula nak rasa batang Ranjit tu. Aku rasa mesti terkoyak barang aku yang kecil, jika kena batang Ranjit.

So the next day dari tempat kerja aku call si Ranjit dan minta gambar dia. Aku suruh dia hantar kat e-mail aku. Manalah tahu si Ranjit ni kot-kot kelentong atau pun tak hensome. Bila aku balik, aku pun terus buka e mail aku, si Ranjit hantar kat aku sebanyak 2 gambar, satu muka dia dan satu lagi gambar penuh dia.

Orangnya taklah hensome sangat, tapi boleh lah tahan dan badan dia pulak cukup cantik. Sasa dan tegap, aku rasa mesti lebih 6 kaki. Aku pun apa lagi, tunjuklah kat suami aku, suami aku pun dah mula minat kat dia. Dia pun apa lagi terus tarik tangan aku masuk dalam bilik and make love, yang hairannya batang suami aku tiba-tiba aje dah keras macam besi, anak-anak aku pun hairan kenapa ayah dan mak siang-siang masuk bilik.

So pada malam tu suami tanya, samada aku nak fuck si Ranjit tak. I pun pada mula malu juga, tapi bila ingatkan batang dia yang 9", aku pun terus cakap yes, tapi aku takut juga mengenangkan batangnya yang besar dan panjang. Lebih panjang daripada suami aku 4”.

Terkejut suami aku bila aku menyatakan batang Ranjit lebih panjang daripada batangnya 4”. Mula dia tidak benarkan. Setelah aku merayu, beberapa kali, baru suami aku membenarkan. Itu pun setelah aku berjanji, hanya sekali sahaja. Suami aku pun cakap ok, tapi dia cakap dia nak tengok bila Ranjit. Aku pun cakap ok.

So pada malam tu, Aku call Ranjit dan tanya dia nak fuck aku tak, dia pun terus yes. So kita orang pun buat lah rancangan nak jumpa dan aku bagi tahu dia hanya sekali aje, dia pun ok. Kita orang pun buatlah perancangan nak jumpa kat Seremban Lagi jauh dari Ipoh lagi baik takut orang kat Ipoh kenal kita orang.

So bila sampai cuti semester, aku dengan suamiku hantar anak-anak kat rumah orang tua suami dan travel ke Seremban. Bila sampai Seremban kita orang book hotel dan talipon Ranjit. Si Ranjit pun the next day terus datang ke Seremban.

Sebelum tu aku minta suami jangan make love untuk dua hari, so aku akan lebih stim bila jumpa Ranjit, tapi memang menyeksa bagi kita berdua. Lebih kurang jam 3.00 petang Ranjit pun call bilik kita orang kata dia ada kat Lobby.

Suami aku suruh aku pakai sexy yang dedahkan lurah payu dara aku dan kita orang pun turun nak jumpa dia. Ranjit duduk kat coffee house dan kita pun join dia dan order soft drinks. Rupa Ranjit nampak lebih hensome daripada gambar yang dia hantar. Tapi… yang merisaukan aku bukan wajahnya, tetapi ketinggian jauh lebih tinggi dari yang aku jangkakan. Aku terpaksa mendongkak apabila berdiri dengannya. Pada fikiranku mesti barangnya jauh lebih panjang.

Bila aku tengok dia aje, burit aku dah mula basah dan lutut aku pun dah macam lembek. Takut pun ada. Aku tak sabar lagi nak tengok dan pegang batang dia. So kita orang pun duduk lah sembang sambil minum soft drink kita orang.

Si Ranjit ni betul-betul peramah dan gentleman. So bila dah habih minum suami aku ajak aku naik ke bilik dulu dan minta Ranjit naik ke bilik kita orang lepas lebih kurang 15 minit. So aku dengan suami aku pun naik ke bilik. Bila dah sampai kat bilik, suami aku tanya samada aku nak make love dengan Ranjit ataupun batalkan.

Aku tak tahu apa nak cakap, tapi aku bagi tahu suami aku tentang kebimbangan aku. Aku tidak berani menyatakan ia atau tidak. Tiba-tiba lebih kurang selepas 20 minit, bilik kita orang pun diketuk. Aku pun apa lagi, gelabah semacam dah panik dan suruh suami buka pintu dan aku duduk kat atas katil.

Bila suami buka pintu si Ranjit pun masuk lalu duduk atas kerusi yang mengadap TV. Suami aku ajak dia duduk atas katil sebelah aku, dia pun duduklah sebelah aku atas katil dan suami aku duduk atas kerusi yang mengadap TV.

Mula-mula kita orang duduk dan sembang saja. Lepas tu Ranjit gerak lebih rapat dengan aku dan peha kita bersentuh, apabila peha Ranjit sentuh aje peha aku, aku rasa macam kena kejutan letrik.

Lepas tu perlahan-lahan Ranjit pegang tangan aku, lama juga dia pegang tangan aku. Lepas tu dia bawa tangan aku kat mulut dia dan cium-cium tangan aku. Sambil tu aku tengok suami aku. Sambil tengok TV dia curi-curi pandang kita orang.

Lepas cium-cium tangan aku, Ranjit masukkan jari aku dalam mulut dia dan hisap-hisap jari aku. Satu tangan Ranjit pegang tangan aku dan satu lagi dia dia letak atas bahu aku dan tarik aku rapat kat dia. Lepas tu Ranjit cium-cium pipi aku dan tengkok aku dan mukanya bergerak ke depan dan Ranjit mula cium bibir aku, sesak nafas dibuatnya dengan badan besarnya yang tindih atas aku.

Pada masa tu aku dah tak tahan lagi, aku pun perlahan buka mulut aku dan Ranjit masukkan lidah dia dalam mulut aku. Aku pun mulalah hisap-hisap lidah dia, kita pun French Kiss. Sambil cium Ranjit tolak badan Ranjit supaya baring atas katil, aku pun ikut.

Apabila aku dah terbaring, Ranjit pun mulalah cium-cium bibir aku sambil peluk aku. Lepas tu Ranjit pun turun ke bawa dan jilat-jilat tengkuk aku. Sambil tu tangannya dimasukkan dalam blouse aku dan ramas-ramas payu dara aku yang besar. Tapi masih terasa kecil jika dibanding dengan tangannya yang besar. Macam tangan ahli gusti yang aku lihat kat TV.

Aku dah tak tahan lagi dan aku pun pegang batangnya dari luar seluarnya, pada mulanya aku ingatkan dia simpan cotar dalam seluar dia. Lama-lama aku pegang baru aku perasan yang batangnya dah keras dan memang besar, mungkin 9" ataupun 10". Lebih panjang daripada apa yang aku jangkakan. Dah la tu besar pulak, hampir besar dengan botol kicap kat rumah, jika dibanding dengan kicap aku yang kecil.

Ranjit pun pelahan-lahan sambil jilat-jilat tengkok aku buka butang-butang blouse aku, so sekarang aku hanya tinggal dengan skirt dan bra aku. Ranjit pun angkatkan badan aku sikit dan bukakan bra aku dan payu dara aku pun tersembur keluar. Apabila saja dia nampak payu dara aku dengan rakus dia jilat-jilat payu dara aku , puting aku yang dah keras. Sambil tu aku nampak suami dah mula mengusap-usap batang dia dari luar seluar dia.

Lama jugak Ranjit tu jilat dan hisap-hisap payu dara aku tanpa menyentuh putting aku. Aku semakin tidak keruan macam cacing kepanasan, kepala aku ke kiri dan ke kanan menahan kenikmatan yang tidak terkata itu.

Setelah putingku mula menegang, dengan pantas dia menjilat sekeliling payu dara aku lagi, kiri dan kanan menerima habuan yang sama. Aku makin tidak tahan dengan permainan ini pantas aku merayu.

“Abang… hisap puting ayang tu. please…”

Dia tersenyum lantas berkata, “baiklah sayang… abang hisap ek!”

Aku memejamkan mata aku sebaik sahaja puting aku digigit manja oleh seorang insan yang baru aku kenal 30 minit yang lepas dan didepan suami aku. Rasanya kicap aku dah berlimpah air dan banjir pun rasanya.

Beberapa lama kemudian, aku makin tidak tertahan. Lantas aku menolak kepalanya turun ke bawah. Ranjit pun faham kehendak aku, lalu dia pun buka skirt aku dan buangnya ke tepi katil. Aku hanya berseluar dalam, aku dah betul-betul basah habis.

Aku pun suruh Ranjit buka seluar dia dan dengan pantas dia bangun dan buka baju dan seluar dia dan hanya berunder-wear saja. Lepas tu dia baring atas katil dia kangkangkan kaki aku dan jilat-jilat dicelah-celah kangkang aku. Pada masa tu aku rasa sungguh nikmat, lebih nikmat jika dijilat oleh suami aku.

Kemudian Ranjit terus rentap sekuar dalam aku hingga koyak. Terkejut aku akibat perbuatan Ranjit. Nasib baik suami aku tidak nampak. Sungguhpun kangkang aku terasa sakit akibat rentapan itu, aku tidak mampu buat apa-apa, akibat nafsuku membuak-buak. Dia kata cipap aku sungguh cantik dan bersih dan sedikit mengelembung. Tapi lubang dia kata kecik.

Kemudian dia terus menjilat dengan lebih lahap tanpa menghirau suami aku sedang lihat. Paha aku mengeletar akibat tindakannya. Aku merayu kat dia supaya jilat kat cipap aku lebih dalam. Aku rasa lidah Ranjit sungguh panjang sehingga mampu masuk ke dalam burit aku.

Ranjit pun dengan hanya berunder-wear baring di atas aku dan terus cium tengkok aku dan pada masa yang sama ramas-ramas payu dara aku. Lepas tu dia terus jilat-jilat payu dara aku dan turun sampai ke pusat aku dan jilat-jilat keliling pusat aku. Sambil tu dia angkat kedua-dua kaki aku keatas berbengkok kat lutut supaya bontot aku terangkat dan terus jilat aku di keliling lubang jubur aku.

Lama juga dia jilat aku kat situ dan perlahan-lahan lepas tu lidah dia mula jilat-jilat kat lubang jubur aku dan lepas tu dia "fuck" aku di lubang jubur dengan lidah dia pelahan. Wow… aku rasa macam belayar dan kenikmatan hanya aku yang tahu pada masa tu. Walaupun aku dengan suami aku dah kahwin hampir 10 tahun inilah kali pertama aku rasa kenikmatan dan kesedapan sebegini. Suami aku tidak pernah jilat sampai ke jubur.

Lepas tu dia dengan perlahan-lahan dan dengan romantik jilat aku di keliling burit aku sambil mengigit dengan manja bibir burit. Ranjit dengan pelahan-lahan masukkan lidah dia kedalam burit aku dengan lebih dalam dan jilat buritaku sedalam-dalam yang boleh.

Selepas hampir 5-6 minit dia perlahan-lahan naik ke atas dan jilat aku di keliling biji aku. Bila lidah kena pada biji aku, aku rasa macam kena kejutan letrik dan badan aku pun kejang dan aku klimaks buat kali pertama.

Apabila Ranjit tahu aku klimaks dia pun terus jilat biji aku dengan rakus. Aku klimaks hampir seminit dengan lidah Ranjit kat biji aku. Aku dah tak tertahan lagi, Aku pun merayu kat Ranjit supaya fuck me.

Dia pun melondeh seluar dalamnya. Pada masa tu aku nampak batang Ranjit tu melenting keluar dan saiznya memang besar, dengan panjangnya dan gemuknya. Pada mulanya takut juga rasanya nak masukkan dalam burit aku yang kecil.

So aku pun dengan perlahan pegang batang Ranjit yang dah tegang dan keluarkan air mazi di hujung matanya. Aku cuba masukkan batangnya kedalam mulut aku tetapi tidak boleh. Aku buka mulut aku luas-luas tapi masih tidak mampu masuk. Hanya bahagian hujung saja masuk.

Aku dan dengan gunakan lidah aku, aku main dengan kepala batang dia. Ranjit paksa juga batangnya masuk dalam mulut aku. Aku terpaksa mengangga seluas-luasnya, sehingga sakit bahagian pipi aku kerana terlalu penuh dalam mulut aku.

Ini lah kali pertama secara live aku nampak batang yang begitu besar dan cantik, selalunya nampak dalam VCD saja. Aku dah sungguh ghairah dengan batangnya dalam mulut aku. Aku pun pegang buah zakar dia dan dengan pelahan-lahan kulum kepalanya dan cuba masukkan sebanyak yang boleh dalam mulut aku. Ranjit pun ikut goyang punggung dia seolah fuck mulut aku. Kekadang batangnya masuk terlalu dalam hingga kepalanya terkena tekak aku. Tercekik aku rasa.

Pada masa tu aku dah betul-betul inginkan batang Ranjit dalam burit aku, aku dah tak dapat tahan lagi. Walau pun perasaan takut dan bimbang. Aku tidak ingat pada suami aku lagi, walaupun dia sedang lihat perbuatan kami. Aku pun minta Ranjit fuck aku.

Ranjit pun terus baringkan aku dan angkat kedua-dua kaki aku dan letakkannya diatas bahu dia. Kemudian dia pegang batangnya kepalanya sebesar bola golf dan letakkan kepala batang dia betul-betul tengah burit aku. Ranjit dengan perlahan tolak kepala batangnya masuk kedalam burit aku. Tetapi tidak boleh masuk sebabnya lubang aku kecil berbanding kepala batangnya yang besar.

Dia paksa masuk, sedikit aje yang bergerak. Aduh… Sakit. Aku tidak tahan akibat kesakitan yang aku alami. Aku tahan. Ranjit keluar semula batangnya. Kemudian ia sapu batangnya dengan air liur, dengan perlahan batangnya ditekan makin dalam.

Aku lihat hanya sedikit kepalanya masuk. Perih rasanya. Aku merintih kesakitan. Aku menjerit dan tidak benarkan Ranjit terus memasukkan batangnya yang besar itu. Aku tidak tahan kesakitan yang aku alami. Aku tidak mahu terus melakukan.

Aku rasa Ranjit rasa kecewa dan keluar semula batangnya, kemudian aku lihat suami aku membawa minyak zaiton dan diserahkan kepada Ranjit. Ranjit terus melumurkan batangnya dengan minyak zaiton dengan banyak.

Aku memandang pada suami aku. Aku tidak mau melakukan tetapi Ranjit semakin mendesak dengan meletakkan kepala batang di permukaan burit aku, mungkin dia sudah tidak tahan stim. Kemudian diangkatnya ke dua kaki ku atas bahunya. Aku terdesak kerana tidak mampu bergerak lagi. Perlahan-lahan di tekan batangnya.

Aduh… sakitnya, walaupun licin batangnya tetapi lubang burit masih terasa sakit akibat kebesaran batangkan. Aku lihat batang masih kelihatan masih banyak panjang diluar berbanding di dalam. Sedangkan aku rasa lubang aku sudah terlalu penuh dan terbuka luas lubang aku. Aku tidak boleh kangkang lagi sebab kaki aku di kapit oleh bahu Ranjit.

Ranjit pun dengan perlahan tekan perlahan batangnya yang besar tu, dan main sorong-tarik batangnya dalam burit aku setakat itu saja, walau masih panjang lagi batang belum masuk. Bila dia lihat aku menahan kesakitan, dia melepaskan kaki yang tersangkut pada bahunya. Dia terus menekan perlahan-lahan. Aku kangkang kaki seluas-luasnya tetapi masih tidak mampu menahan kesakitan yang aku alami. Aku menggunakan tanganku menahan dia dari terus menikam batangnya.

Kemudian dia sekali lagi mengankat kakiku ke bahunya. Aku Langsung tidak dapat bergerak. Punggung aku betul-betul terangkat. Tiba-tiba Ranjit telah menekan batangnya dengan sekali tikaman. Terangkat kepala aku.

“Aduh sakitnya bang…!” Tergigit bibir aku disebabkan tikaman itu dengan tiba-tiba. Mengalir air mata aku. Mendesak batang Ranjit masuk dalam burit aku hingga ke perut. Rabak buritku.

Apabila batangnya kesemuanya dalam burit aku. Aku rasa nak pengsan. Aku tidak mampu buat apa-apa hanya rintihan semata-mata. Lama-lama aku rasa nikmat walaupun perih. Aku rasa batangnya sentuh bahagian-bahagian yang tak pernah disentuh oleh batang sumai aku sebelum ini.

Pada masa yang sama seluruh badan aku mula nak kejang, dan satu kenikmatan yang amat lain dirasa. Aku pun dengan pantas terus peluk Ranjit terus cium mulut dia, pada masa itulah aku mula nak klimaks. Aku rasa satu perasaan yang sungguh indah yang aku tak pernah mengalami sebelum ini.

Entah berapa kali klimaks pada masa tu aku tak ingat tapi hampir 2 minit aku klimaks dengan batang Ranjit dalam burit aku. Kalau dikira boleh masuk World Record. Begitu lama aku klimaks dan perasaan yang nikmat tu aku tak tahu macam mana nak cerita.

Ranjit fuck aku hampir 30 minit dalam berbagai posisi.. Last kali semasa Ranjit fuck aku cara doggie-style, suami aku minta aku kulum batang dia. Aku pun kulum batang suami aku sambil Ranjit fuck aku dari belakang. Suami aku minta Ranjit supaya pancutkan air maninya kat luar dan jangan pancut ke dalam burit aku.

Aku pun terus membantah dan minta Ranjit pancutkan air maninya dalam burit aku. Aku nak rasa pancutan air mani Ranjit dalam burit aku. Ranjit pun pegang pinggang aku dan henjut dengan laju dan sekuat-kuatnya sampai tercabut batang suamiku dalam mulut aku.

Hendak pengsan rasa sungguh lama dia henjut aku dan akhir bila aku sedar yang Ranjit dah nak klimaks, aku pun mula nak klimaks sekali lagi. Dengan satu hentakan yang kuat Ranjit pegang erat kat pinggang aku dan pancutkan air maninya dalam burit aku

Sebenarnya aku dapat rasa pancutan air main Ranjit dalam burit aku kat dalam rahim dan pada masa yang sama aku pun klimaks dengan kuat. Apabila saja Ranjit cabut batangnya dari burit aku, aku terus pusing dan pegang batangnya dan kulum batang Ranjit yang masih basah dengan air mazi aku dan air mani dia. Walau pun burit aku masih terasa perih akibat hentakan monster naya, Aku sedut-sedut batangnya hinggalah semua airnya habis dikeluarkan dan batangnya pun makin lembik. Selepas itu Ranjit terus pulang.

Sejak hari itu dengan suami setiap hari make love. Kekadang tu sampai dua-tiga kali sehari dan hubungan kami pun lebih rapat dari dulu. Suami aku jadi lebih penyayang dari dulu, yang bestnya setiap kali batang dia tegang mesti keras macam kayu.

Sungguh pun kami bahagia tetapi lubang buritku terasa longgar setiap kali membuat hubungan dengan suamiku. Aku tidak kisah janji, kami masih seperti dahulu. Kita ni dah jadi macam kekasih baru sampai hari ini kita tak menyesal apa yang kita lakukan. 

1 ulasan:

  1. Very nice story Epic~ tahniah
    Tp syg bkn swinger...

    BalasPadam